Go(w)es to Jogja


apa gw bersepeda ke Jogja? atau gw bersepeda di Jogja? atau atau atau? semua tidak ada hubungannya. konsep awal untuk permulaan postingan ini pun gagal, niatnya gw minjem sepeda temen buat foto di UGM biar memberi kesan kalau gw beneran bersepeda ke Jogja. haha tapi gw ke Jogja gak buat bersepeda :p

semua bermula dari hari Sabtu (mungkin Minggu, karena tengah malam) gw nanya ke nyokap boleh berangkat ke Jogja hari Minggu malem apa gak, dan ternyata jawabannya dengan datar pun bilang boleh. yess, ortu gw emang mantep bet.

day 0 : departure

semuanya agak mendadak, dari perencanaan berangkat ke Jogja, pembelian tiket, persiapan pakaian, semuanya mendadak dan mungkin emang hanya sekilas aja gw lakuin semua itu, yang penting berangkat dulu. masalah pertama dateng pas lagi mau beli tiket kereta, dari mbak-mbak yang jual tiket bermuka jutek sampai gak dapet tiket kereta. rencana gw ke Jogja hampir gagal karena masalah tiket habis untuk hari itu dan sempat berpikiran untuk berangkat Senin, tapi untung tiketnya abis juga. :p

saat semua tiket habis itu, gw bertemu dengan seorang mbak-mbak dan mas-mas. ternyata mereka juga mau ke Jogja tapi bingung karena tiketnya sudah habis semua. mereka bingung dan gw bingung, jadi semuanya pada bingung. sampai akhirnya mbak-mbaknya menawarkan untuk naik travel bareng aja. gw tanya biayanya ternyata gak jauh beda sama kereta, jadiii LET’S GO! gw pun langsung setuju dengan naik travel. yang dipikiran gw cuma harus ke Jogja doang. 🙂

travel pun sedikit bermasalah bagi gw, katanya berangkat jam 8 tapi mendadak diundur jadi jam 10, dan tapi lagi, baru di jemput sekitar jam setengah 12. sick! menunggu sekian lama dan hampir tanpa kejelasan. selain jam keberangkatan yang bermasalah, ternyata supir travelnya adalah seorang pembalap. gw baca di situs KAI, kalau naik kereta saja berangkat jam 8 malam sampainya jam 5, itu 9 jam. sedangkan gw naik travel, berangkat dari Bandung jam 12 dan sampai Jogja sekitar jam 8, itu cuma 8 jam. supirnya sarap. setelah muter-muter nganterin orang, akhirnya gw pun dianterin dan sampai lokasi jam 9.

day 1 : arrival

rencana awal akan dijemput oleh April (pacar gw ni haha) tapi ternyata urusan dia di kampus belum selesai dan akhirnya pun gw dijemput sama Agung, karena emang gw nginep di kostan dia. gak lama setelah sampai kostan Agung, yang jaraknya cuma 2 belokan dari tempat gw turun dari travel (deket parah), April pun datang. gw siap-siap, mandi ganti baju, lalu semuanya pergi buat makan siang dulu. kemudian ke UGM buat nganterin April menyelesaikan urusannya, ya urusan untuk wisudanya. *dia udah lulus, gw masih kuliah*

siang hari pertama cenderung membosankan, karena April harus menyelesaikan urusannya dan jam 2 dia ada test kerja sampai jam setengah 6. alhasil gw hanya mengendap di kostan Agung, sementara Agung pacaran di suatu tempat entah dimana. gw hanya tidur kemudian menjemput April lagi.

malam masih jauh lebih menyenangkan, pergi ke Alun-Alun Kidul (alkid). dari pertama kali denger istilah “alkid” sampai sekarang, gw masih mengira “alkid” itu nama masjid. haha sebelum ke alkid, biar semangat, gw sama dia makan dulu, entah nama tempat makannya apa, gw lupa. :p

sampai di alkid, ya hanya muter-muter trus duduk buat ngobrol. awalnya gw mau nyoba buat matanya ditutup dan menyelintasi di antara 2 pohon besar. ya sudah banyak di tv yang mengulas tentang orang-orang yang mencoba melintasi 2 pohon tersebut. tapi karena ramai (menurut gw), gw pun males mencobanya. dari dulu sampai sekarang gw masih tidak pede kalau di antara keramaian orang. jadi aktifitas melintasi di coret.

lalu ada sepeda-sepeda yang penuh dengan lampu-lampus. ya gw pun pernah melihat ini, namun gw tidak tertarik sama sekali untuk mencobanya. antara ragu dengan harga sewa yg mahal sama gw rada geli sama sepeda dengan lampu-lampu, kurang mantep gimanaa gitu menurut gw haha

ngobrol di tempat yang sama dan berjam-jam, sampai akhirnya ujan tiba dan semakin gak mungkin pulang. alhasil sampai tengah malam di tempat yang sama dan tidak beranjak. tapi entah kenapa tidak terasa rasa bosan sama sekali. i love this moment. sampai akhirnya pulang lewat tengah malam dan gw pun tidur terlelap sedangkan dia malah gak bisa tidur sampai jam setengah 3. *maafkan saya tidak bisa menemani anda. :p

day 2 : in the air

agak lama berpikir untuk judul yang tepat di hari kedua, tapi gak dapet sama sekali juga. hehe

rencananya pagi harinya mau ke pantai tapi apa daya, bangunnya telat dan April pun ternyata gak bisa karena masih banyak urusan di kampus dan temennya. jadinya pagi cuma nganterin dia ke kampus lalu keliling mencari hotel untuk ortunya, bukan buat gw sama April ya *jangan berpikiran kotor* haha. setelah hari yang panas, apalagi setelah berkeliling mencari hotel. akhirnya gw pulang lagi buat mandi kemudian pergi lagi ke St. Lempuyangan buat nemenin April ketemu temennya, sekalian gw beli tiket kereta pulang.

sedikit kesalahan yang gw lakukan ketika di St. Lempuyangan, yaitu mba-mba penjual tiket sudah bilang kalau disana hanya menjual tiket ekonomi. sebenarnya bukan masalah di kereta ekonominya, tapi jam keberangkatannya yg sangat gak asik. kereta berangkat jam setengah 1an. wtf! gw kan mau lebih lama lagi di Jogja, masih banyak yg mau gw datangi. :p

pulang ke kostan sebentar hanya untuk ganti baju dan mandi. mungkin ini termasuk saat-saat gw menikmati mandi di siang hari. *biasanya males mandi haha..

ya hampir semuanya biasa saja, pergi ke stasiun, ketemu sama mba Amar, temennya April, dan kemudian jalan-jalan di Malioboro. gw si cuma mengikuti kemana mereka pergi saja. gw lebih senang mengamati keadaan sekitar, melihat aktivitas orang-orang, trus bagaimana orang Jogja saling berkomunikasi. hehe malapetaka hadir saat mau pulang, hujan terus dan membuat rencana malam menjadi gagal. pulang dari Malioboro aja susahnya setengah tewas kali. haha

tidak puas dengan tiket ekonominya, jadi gw sama April pergi lg ke St. Tugu. cuma mau beli tiket kereta lagi supaya baliknya jam 8 malam. haha  tiket kereta bisnis sudah dapat, kemudian kembali lagi ke St. Lempuyangan untuk membatalkan tiket ekonomi. haha lumayan balik 16 ribu.

rencana malam yaitu ke Bukit Bintang tapi gagal karena hujan yang tidak kunjung berhenti. ketika berhenti pun sudah terlalu malam buat berangkat kesana, jadinya hanya keliling kota dan foto-foto. berkat agung yang dengan baik hati meminjamkan kamera digitalnya, gw jadi punya dokumentasi ketika main-main di Jogja. good.

malam itu apa saja yang dilakukan? hanya makan kemudian foto-foto supaya terbukti kalau gw ke Jogja haha malam itu isinya cuma foto-foto jadi gak perlu diceritain, liat sendiri aja fotonya. gak ada yg jago foto dari kita berdua :p

OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA

day 3 : landing

Ke Bukit Bintang udah gak jadi, sekarang berangkatnya juga telat. April merasa udah kesiangan kl berangkat jam 7. lah gw aja baru bangun ya haha awalnya mau ke suatu tempat pantai gitu, tapi gw lupa namanya apaan, tapi gak jadi kesana. pindah lokasi ke parangtritis. tapi tujuan utamanya bukan ke pantainya tapi ke tempat start paralayang. kalo mahasiswa bilangnya parandok, tapi warga setempat bilangnya gupit *kalo gak salah..haha

pergi kesana cuma berdua dan tanpa ada yg tau jalan ke tempat paralayangnya itu, kalo ke parangtritisnya doang si April udah tau tapi ke tempat paralayangnya itu cuma berdasarkan petunjuk dari sms doang..hehe perjalanannya lancar? tentu tidak.

perjalanan dari awal sampai parangtritis memang tidak ada masalah. tapi pas menuju tempat paralayang itu lah yang bermasalah. masalah pertama, menurut sms nanti akan ada motel-motel gitu trus belok kanan, nah masalahnya motelnya banyak dan belok kanan nya ga jelas, jadi keterusan mengikuti jalur dan menelusuri jalur yang naik turun. tanjakannya serem-serem, apalagi dengan motor temennya April. jujur gw lebih pede naik sepeda buat nanjak daripada make itu motor. serem. haha akhirnya perjalanan nyasar berakhir setelah nanya ke ibu-ibu dan harus puter balik kemudian melewati jalanan yg naik turun itu juga.

masalah kedua, dari awal nanjak itu udah mulai gerimis tapi gerimisnya gak jelas, kadang ada kadang gak. tapi setelah jalanannya udah ketemu, dan ketika sudah lumayan dekat dengan tujuannya, malah ujan dan harus meneduh dulu, untung saja ada warung yg bisa buat neduh. sialannya, warung ini sangat mencari untung. mie rebus pake telor itu 7000! di kampus aja cuma goceng dah udah dapet plus-plus lainnya. damn.

ujan lumayan lama dan sempat membuat gw makin gak yakin dengan motornya. tapi pas setelah ujan berhenti, ternyata cuacanya jauh lebih baik dan cahayanya enak buat foto. gak terlalu gelap saat pas gerimis. foto pas gerimis gak gw tampilin jg karena hasilnya jelek, kurang cahaya jadi fotonya cupu. hehe dan seperti hari kedua, sekarang sisanya cuma foto aja, selamat melihat saja *males ngetik

OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA         OLYMPUS DIGITAL CAMERA

fotonya kebanyakan, males pasang watermark satu-satu, jadi sisanya gw biarin aja tanpa watermark haha

setelah dari tempat paralayang itu, mampir ke parangtritisnya sebentar cuma buat muter motor haha panas bet jadi gak asik. lalu pulang sambil mau nyoba ke tempat makan namanya Sate Petir. tapi sayangnya, itu tempat tutup. mungkin bukanya malem doang :p  lalu mampir sebentar ke tempat bakpia karena anak kontrakan minta oleh-oleh, jadi cari yg gampang aja..haha waktu udah sedikit jadi April ke tempat agung, biar bisa main aja, soalnya hari terakhir di Jogja. tapi tetep aja gak lama April nya pulang ke kostannya dan kemudian hujan lebat.

malam di jemput April cuma makan lalu langsung ke St. Tugu. dan semuanya berakhir dengan jaket gw berada di tangan April. dan gw gak ada jaket! haha *becanda.

dan gw gak sabar untuk kembali ke Jogja dan main kembali :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s