Jajal Jalur Jatiasih


pulang dari bandung membuat gw bingung bagaimana kl mau sepedaan dengan trek yg menyenangkan. setelah mencari tau kemana-mana dan cari temen buat main di daerah jakarta dan sekitar, akhirnya gw membawa Polutan pulang. berniat untuk sepedaan mendatangi trek yg menyenangkan atau setidaknya ya sepedaan jarak jauh. ok, cukup cerita kenapa gw bawa sepeda ke bekasi.

bermodal baca timeline sama denger kata orang, di bekasi ada jalur sepeda MTB. oke gw cukup kaget, karena bagi gw, di bekasi itu ya jalannya datar-datar saja. tidak ada yg menanjak dan tidak ada yg menantang, kecuali lawan kendaraan bermotor yg ugal-ugalan. itu si gw sendiri juga takut.

dengan tekat mencoba kesana, akhirnya gw nanya ortu kemana arah jatiasih. hanya diberitahu sekilas lalu sisanya modal nekat saja. langsung sepedaan tanpa guide dan tanpa tau arah yg benar. sudah ketauan kan apa yg akan terjadi kalo tidak tau segalanya seperti itu? hehe

day #1

di tengah perjalanan merasa tidak yakin, buka twitter lalu search dengan keyword ‘jalur jatiasih’ dan hasilnya tidak jelas. haha langsung tanya ke akun nya JalurPipaGas, walaupun JPG ada di tangerang tapi mungkin saja adminnya tau. menunggu dan menunggu tapi tak kunjung di balas juga. jadi gw lanjut lagi modal nekat. sedikit optimis ketika melihat bapak-bapak bersepeda dengan sepeda full suspension. “ya mungkin aja dia mau ke jalur jatiasih juga”. sampai akhirnya gw memberanikan diri untuk bertanya ke bapak-bapak itu dan ternyata kami beda jalur. bapak-bapak itu menunjuk ke arah yg gw sendiri tidak pasti. tapi kenapa malah masuk komplek perumahaan? kenapa malah jadi banyak mobil? gw merasa ini salah jalan dan akhirnya gw pun balik arah ambil jalan lain. dan tetap saja tidak menemukannya. malah nyasar ke tempat yg jauh.

setelah sampai rumah, ternyata JalurPipaGas sudah menjawab tweet gw tapi belum terlalu lama jadi percuma aja juga. gw sudah sampai rumah. tanya-tanya lewat twitter sampai akhirnya gw tau ternyata jalur yg ditunjuk bapak-bapak itu benar. shit. haha

day #2

bermodal dari balasan tweet dan nanya ke ortu, gw lewat jalur lain. kata bokap itu bakal keluar dekat dengan tol jatiasih, karena di tweet di bilang lewat tol jatiasih. jadi itu dulu yg gw jadikan patokannya.  gw bersepeda kesana bermodal nekat lagi. gw tidak melihat adanya tanda-tanda orang sepedaan, mungkin karena hari kerja jadi jarang ada orang yg sepedaan. gw bersepeda terus tapi kali ini perjalananya gw penuhi dengan nanya orang. di tunjukin kemana arahnya terus. gw pikir tidak akan jauh dari tol jatiasih, ternyata jauh sangat. damn.

tapi setelah penantian panjang gw dan gowes terus sepanjang perjalanan, akhirnya gw sampai juga. gw liat ada spanduk basecamp jj. oke, berarti itu jalurnya. ada beberapa orang yg sedang duduk-duduk setelah sepedaan, gw tidak peduli langsung masuk aja. tidak tau treknya seperti apa, pokoknya masuk saja dan nikmati. haha ini 4 foto yg gw ambil, view tidak terlalu nikmat. gw masih lebih suka dari bandrek atau pangalengan *jelas jauh lah*.

DSC00982DSC00984

DSC00983DSC00985

perjalanan gw tidak akan lengkap kalo tanpa nyasar. oke di dalam tempatnya pun gw nyasar. berkali-kali putar balik arah karena tidak tau masuk ke daerah mana. dan yg paling parah, gw asal ambil jalur mendadak keluar di kota wisata. “anjeng, kenapa jadi di kota wisata gini?” itu isi otak gw saat itu, mungkin. menelusuri kota wisata sebentar lalu kembali lagi. dan nyasar pun tetap gw lakukan. tidak jelas gw nyasar kemana. hehe

pulang, gw merasa hari pertama sudah dekat dengan trek. jadi gw sok tau dengan mengira kalo jalur yg gw lewati itu jalur kebalikannya. tapi malah keluar di tempat yg jauh. di daerah narogong. hari pertama memang lewat narogong juga tapi tidak sejauh hari kedua. di hari kedua ini rasanya jauh lebih melelahkan saat pulang, karena nyasar yg terlalu jauh dan berhadapan dengan truk-truk besar. benar-benar tes mental lah itu.


pendapat gw:

  • treknya singkat sekali, mungkin karena kebanyakan nyasar jadi terasa singkat.
  • tidak banyak tanjakan yg membunuh dengkul, hanya ada 1 yg susah, itu butuh skill shifting yg cepat. gw terlambat terus.
  • banyak belokan yg membingungkan, karena gw tidak tau jalan.
  • alternatif terakhir karena tidak ada trek sepedaan yg seru kayak pangalengan atau bandrek.

sepertinya tidak ada baik ya, tapi lumayan untuk melatih skill shifting sama handling *sok ngerti bet* kendala gw banyak karena ban depan yg sudah kurang menggigit jalan dan nyali gw yg kurang. gw terlalu takut dengan pinggiran jalanan, gw selalu berpikir itu seperti selokan. padahal? gw sendiri belum cek sampai tulisan ini gw ketik. setidaknya gw perlu datang rutin ke trek ini untuk pelepas penat sehari-hari di kota yg penuh dengan kemacetan ini,  yg gw butuhkan sekarang


saat gw ke jalur jatiasih, RR (roentoet raoet) pergi ke gunung karembi (entah lah, karembi atau kareumbi). awalnya gw merasa biasa saja, yg terlintas dipikiran gw, orang yg waktu itu ngobrol sama gw di twitter beneran mau ikutan apa ga. gw tidak tau pasti, gw hanya memberikan nomor telpon saja. dan selang beberapa hari, gw melihat foto-fotonya di facebook. GREAT! jalurnya sangat menyenangkan. menembus hutan. penuh dengan rintangan. dan gw sangat iri sekali. gw ingin ikut ke gunung karembi.

254232_2040214039347_1064168334_2394592_2384788_n254821_1603573147657_1785983166_1018541_5861529_n265112_2040223879593_1064168334_2394621_4056437_n

itu beberapa foto yg membuat gw sangat iri. treknya jauh lebih menyenangkan. tapi untuk latihan dan sekedar bersenang-senang sebentar, gw main di jatiasih dulu aja.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s