Biografi Seorang Antares Bugi


biografi? emang gw siapa? sampai bikin biografi segala. apakah penting mendengar cerita dari seseorang yang biasa-biasa saja seperti gw? ya setidaknya orang yang baca bisa tau seperti apa kepribadian gw ini. hehe nothing special but very interesting (for me) LMAO. anda cukup baca dan tak perlu berkomentar tentang semua ini. karena semua ini tidak akan mengomentari anda yang membaca. hehe

7 Februari 1990

gw keluar dari rahim nyokap gw, dan gw gak tau apa yang terjadi selanjutnya karena saat itu gw masih menjadi manusia yang masih tidak mengerti segalanya. apapun yang orang lakukan ke gw pasti gw terima tanpa bisa melawan sedikit pun. tidak banyak yang bisa gw ceritakan saat tanggal ini, karena gw masih bayi dan belum bisa berpikir dan mengingat secara tepat apa yang telah terjadi saat itu.

TK (Taman Kanak-Kanak)

gw termasuk beruntung, karena gw merasakan masuk TK, TK Puspita Sari. entah kenapa gw bisa merasa beruntung karena masuk TK. tapi gw akui ini masa yang menyenangkan dan banyak pengalaman. gw mulai merasa ada rasa tidak suka dengan seseorang. berteman dekat dengan seseorang (perempuan, tapi ya sekedar teman dekat saja. jangan berpikir yang macam-macam, gw masih TK, gak mungkin punya pikiran sejauh itu hehe) namanya Cynthia Yasmin (dan tetap menjadi teman gw sampai sekarang walau tanpa ngobrol hehe). teman dekat lainnya yang bernama Pramuda Linuwih, karena beda beberapa rumah dari rumah gw (dan baru gw sadari ternyata sekarang dia satu kampus sama gw dan satu fakultas), dia pindah keluar kota saat kita masih SD. bertemu dengan anak yang tidak mau komunikasi dengan orang lain (baru ketemu lagi pas SMP, tapi udah gak kenal). melihat teman yang terluka karena kecelakaan di TK. kenal dengan berbagai macam guru yang hebat (saat itu). mungkin sebenarnya tidak ada yang spesial tapi gw senang dengan masa ini.

SD (Sekolah Dasar)

semua karena masalah nama, gw jadi selalu nomor absen 1. jadi selalu yang dipanggil duluan. dan yang selalu gw ingat adalah karena gw selalu dipanggil pertama untuk hafalan agama. bukan karena yang paling hebat dan patut dijadikan acuan. tapi semua karena gw berada diabsen 1 sampai kelas 4 SD, malahan tiap kali hafalan agama, gw selalu menjadi yang pertama tidak bisa. dan memulai benci dengan hari Rabu karena ada pelajaran agama doang, karena selalu ada hafalan.

sepertinya SD merupakan pertama kalinya gw menertawakan temen yang pup dicelana. kenapa ketawa? karena menurut gw ini hal yang menggelikan dan anehnya temen gw itu selalu pup dicelana tiap pagi. saat baris sebelum masuk kelas. sampai akhirnya gw pun merasakan pup dicelana, bahkan menurut gw lebih parah karena gw pup disaat jam kelas gw selesai dan kelas akan dipakai oleh anak kelas siang. tetapi gw malah terdiam di tempat sambil menunggu nyokap dateng. dan akhirnya gw pun diselamatkan sama nyokap. hehe

pertama kali berantem sama anjing (baca: temen gw) bernama Harun Suaidi Isnaini. kenapa gw bilang anjing? bukan bermaksud ngatain atau ada rasa benci. tapi emang pas berantem saat itu, kaki gw digigit sama dia. hebatnya, kepala dia udah gw tembakin pakai pistol bentol tapi masih aja kuat gigit kaki gw. two thumbs up for him lah. tetapi anehnya, sekarang gw malah deket sama dia. ya semenjak SMP, gw dan beberapa temen gw lainnya sering main bareng. tapi yang masih bikin gw penasaran, apa yang dia rasa ya saat gw tembakin pakai pistol bentol? sakit gak ya? hehe

gw mengenal dengan seorang cewek yang menurut gw, dia itu miss eksis lah (dulu si gak mikir kayak gini hehe). tapi emang menurut beberapa temen gw juga begitu. gw lupa apa pendapat temen-temen gw tentang itu cewek. yang pasti gak enak. gw gak ngerti kenapa dia bisa bersikap seperti itu, padahal dia itu langganan ranking 1 di kelas, secara dia sekelas sama gw. gw akui cewek yang bernama Aprillia Ema ini emang pinter selain karena selalu ranking 1 tapi juga karena dia masuk kelas akselerasi di SMP favorit. setelah pertemuan di reuni SD, gw jadi deket sama dia. apa karena ada rasa? tidak, dia udah punya pacar. dan gw juga tau siapa pacarnya. gw seneng karena orangnya itu emang asik diajak ngomong.

gw kenal dengan seseorang yang bernama Tafan Rusuardi. bukan pertemanan yang lama karena gw baru kenal dia semenjak kelas 3 atau 4 (gw lupa hehe) tapi dia pindah ke Bandung saat kelas 4. pertemanan yang sebentar namun berkesan. dulu sering main ke rumah dia, dan gw enjoy main bareng dia. sampai akhirnya sekarang gw ketemu dia di Facebook. saat akan ada reuni SD. dia gak dateng reuni tapi gw udah seneng bisa reuni sebentar via Facebook.

seorang teman bernama Hendy Pratama. langsung menjadi teman deket gw semenjak sering main bareng. awalnya karena rumah dia jadi tempat main gem sama anak-anak yang lain. tetapi gw yang gak terlalu suka dengan gem (cupu masalah gem) tetap deket sama dia walaupun bukan karena gem. dulu pun gw sempet ngaji bareng di rumah dia. dan lagi-lagi, orang yang pernah deket sama gw harus pindah keluar kota, dia pindah ke Blitar. orang yang dulu yang tidak terlihat garang sama sekali ini sekarang sudah menjadi anak band musik keras. yak, gw bangga dengan dia karena dia temen gw yang bermain musik di scene keras. gw udah bosan dengar temen ngeband dengan lagu pop.

ini awal gw mulai bandel gw. saat masih SD lah gw melihat semuanya. dari film biru sampai ngerokok. tetapi yang pasti, sekarang gw udah tidak ngerokok karena dari dulu pun gw cuma coba saja tanpa sampai teradiksi. banyak yang salah mengira gw, gw selalu dikira anak baik yang kerjaannya selalu belajar.

> Kelas 5 SD

untuk pertama kalinya gw suka sama cewek. gw juga bingung kenapa gw bisa suka sama ni cewek pada saat itu. gw gak tau awalnya seperti apa, tapi saat itu sepertinya emang gw suka. hehe. seorang cewek perenang yang berprestasi. dari dulu awal gw kenal sampai sekarang, yang gw tau kerjaan ni cewek emang berenang.  dia berbakat sekali di renang. Delyana, itulah namanya. tidak banyak cerita tentang cewek ini karena saat itu pun cuma cinta monyet (katanya) doang. saat kuliah, gw pernah melihat foto-foto dia yang dipajang di (lagi-lagi) Facebook. ternyata dia sampai ikut Sea Games (entah nonton doang atau ikutan lomba hehe). hebat!

> Kelas 6 SD

gw merasakan nikmatnya main kuda tomplok saat puasa. walaupun capek tapi bisa menghilangkan ingatan tentang waktu yang masih lama sama buka puasa. tapi kasiannya, temen gw yang bernama Anggit Wiguno sempet muntah pas lagi main. lagi-lagi gw gak tau apa awal permulaan gw kenal sama ni orang tapi sampai sekarang gw masih deket sama dia.

dan gw melihat hal yang membuat gw deg-degan. gw liat orang lagi dipukuli, bahkan sampai ditendang dari belakang. tapi gw hanya bisa terdiam saja dari lantai 2 sekolah gw. gw hanya melihat. sifat yang sampai sekarang masih belum bisa hilang.

SMP (Sekolah Menengah Pertama)

gw masuk di SMP Negeri 199 Jakarta, sekolah yang emang gw ingini dari dulu. bukan sekolah favorit tapi gw suka dengan sekolah ini. mungkin karena sebagian besar dari temen rumah ada di SMP ini walaupun beda angkatan. dari tampilan luar, sekolah ini benar-benar sekolah biasa saja karena dari segi bangunannya pun udah bobrok.

> Kelas 1 SMP

gw masuk kelas unggulan kedua, 1-2. awalnya semua tampak biasa saja, semua berjalan tanpa ada halangan. tapi gw di satu titik yang membuat hidup gw berubah. yak, itu semua karena cewek yang bernama Siti Annisa (Icha). awalnya si biasa saja tapi gw gak tau sejak kapan gw jadi tertarik sama dia. dan ada dua temen gw yang tau yaitu Tyas (Herdaningtias) sama Dika (Andika Yanti). mereka juga temen deketnya Icha. mereka yang mencomblangkan kita berdua. sampai akhirnya jadian. penembakan terjadi melalui surat yang bukan gw buat sendiri. suratnya dibuat sama Tyas. sangat tidak jantan sekali, karena nembak cewek lewat surat dan suratnya pun dibikinin temen.

walaupun sudah jadian tapi kebiasaan gw dari dulu belum hilang. gw masih takut kalo deketan sama cewek. saat itu si dipikiran gw karena takut dicengin aja. lagipula gw jadiannya pun backstreet. tanpa diketahui oleh siapapun, kecuali 4 orang itu termasuk gw dan Icha. tidak banyak hal yang terjadi.

> Kelas 2 SMP

gw masuk kelas yang berbeda dengan Icha. merasa kehilangan si, walaupun sebenarnya sangat jarang ngobrol sama dia. gw lebih suka memandang dia dari kejauhan. gw menikmati apa yang bisa gw liat dari kejauhan dan diselingi dengan segala macam khayalan gw saat itu. gw masuk kelas 2-3, sedangkan Icha masuk kelas 2-1, kelas unggulan. Icha emang pintar, tidak terlihat dari luarnya tapi gw akui dia memang pintar. beda kelas bukanlah halangan, sampai beda gedung pun juga bukan halangan (saat ngungsi di SD), gw tetap memperhatikan dia dari jarak jauh.

saat kelas 2 ini lah sekolah gw yang udah bobrok ini dibangun ulang. jadi gw harus mengungsi ke SD di daerah Pondok Kelapa. bukan hal yang menyulitkan karena SDnya pun tidak terlalu jauh dari SMP. memang jarak bukanlah jadi masalah, tapi masalahnya itu karena harus melewati kuburan dulu. untungnya saat itu gw belum punya kebiasaan pulang malam, jadi gak ada yang perlu ditakutkan. lagipula dulu gw selalu jalan bareng temen-temen.

pertama kalinya gw liat tornado kecil di lapangan merah di dalam komplek kuburan. tidak berbahaya tapi bisa mengotori badan kalo kena anginnya. gw melihat proses bagaimana terbentuknya tornadi kecil itu. benar-benar menakjubkan.

> Kelas 3 SMP

gw memasuki jaman jahilia SMP, gw masuk kelas yang kata wali kelas gw, kelas gw ini isinya anak-anak yang seharusnya tidak naik kelas. bahkan menurut wali kelas, gw sama temen gw, Agung Budi Satria, seharusnya masuk ke kelas 3-1, kelas unggulan. gw gak tau kenapa wali kelas gw ngomong gitu, apa karena sikap gw yang biasa aja kali ya. tapi memang banyak kejadian yang terjadi di kelas gw. dari berita kehilangan sampai guru-guru yang kesal dengan kelas gw.

hal yang menyenangkan saat kelas 3 adalah saat kumpul-kumpul di rumah Agung. biasanya yang cewek-ceweknya pada ke dapur buat ngeracik mie dari bahan yang ada di rumah Agung. dan hasilnya semangkok besar mie. nikmat. tanpa perlu dibagi, semua makan dari mangkok yang sama. menyenangkan.

kelas 3 ini, pertama kalinya gw merasakan stres karena UAN. gw dirasuki rasa takut yang sangat besar, gw takut tidak masuk di SMA unggulan yang gw mau. dan alasannya lainnya karena gw gak mau beda sekolah sama Icha. karena gw takut gak bisa melihat dia lagi. beberapa hari yang membuat gw menjadi bersikap aneh. terutama setelah gw tau bahwa gw gak masuk SMA unggulan yang gw maksud. gw jadi harus beda sekolah dengan Icha.

setelah ada acara tentang perpisahan, waktu itu ada salam-salaman semua siswa dan siswi sama guru-gurunya juga. gw yang tidak pernah ngomong sama Icha, dipertemukan lagi dalam jarak dekat. tapi itu bukan lah pertemuan yang benar-benar istimewa karena tidak ada efek yang terjadi setelah salaman sama dia. tapi setidaknya sorenya gw memberanikan diri untuk menelpon Icha dan bilang apa yang gw rasa. gw masih bodoh banget saat bicara lewat telpon waktu itu. tapi semenjak itu, gw bisa ngobrol lagi sama Icha walaupun masih mencuri-curi waktu untuk menelpon.

sampai akhirnya saat acara perpisahan, gw sempat foto bareng sama dia. sayangnya gw gak punya gambarnya itu. tapi saat-saat perpisahan itu gw merasa sangat menyenangkan dan membingungkan karena gw mempertanyakan hubungannya bakalan kayak gimana. hubungan yang tanpa komunikasi sedangkan harus berpisah sekolah. tapi ternyata dia mau tetap dilanjutkan. yeah!

SMA (Sekolah Menengah Atas)

pada akhirnya gw masuk sekolah yang beda sama Icha, dan gw mulai menjalani hidup gw dengan baik-baik saja walau tanpa ada dia yang bisa gw liat. gw bertemu sama beberapa temen SD gw di SMA Negeri 12 Jakarta.

> Kelas 1 SMA

gw sudah terbiasa dengan kehidupan gw yang baru. gw cuma ngobrol sama Icha kadang-kadang melalui telpon, selebihnya tidak. gw terbiasa dengan sekolah yang “katanya” unggulan ini penuh dengan tugas. terutama biologi. tapi setidaknya sekarang gw merasakan efek dari banyak tugas ini. gw tetap santai walau nerima banyak tugas. hehe

kelas gw berada di tempat yang benar-benar rawan keributan. karena sebenarnya 1 ruangan yang dibagi menjadi 2 kelas, dipisahkan sama pintu besi. jadi selalu ramai kalo ada yang main dibelakang. pintu itu bikin suasana kelas selalu menyenangkan, walau kadang ada guru yang marah karena jadi berisik. hehe

banyak temen baru gw yang salah menilai gw, gw dikira anak pendiam yang kerjaannya belajar doang. dibilang orang jaim lah. sampai gw dapat award orang paling jaim di kelas berdasarkan

> Kelas 2 SMA

yeah, gw masuk IPA. bukan hal yang mengejutkan saat ada berita itu di sekolah, karena gw udah tau hasilnya duluan dari seorang guru yang tinggalnya 1 RT sama gw. gw merasa agak kurang bebas karena seperti ada pengawas di sekolah. tapi itu bukan masalah, gw sering terbantu dengan adanya guru itu, Bu Darmi. gw mengenal dengan istilah moving class. jadi setiap pelajaran beda ruangan, kayak pas kuliah gitu.

kelas 2 merupakan jaman jahilia buat gw, masa-masa itu gw selalu main. jalan bareng temen mulu. ada acara maulid nabi, gw sama temen-temen gw malah kabur ke tempat main futsal tapi sayangnya penuh jadi cuma nongkrong-nongkrong aja. balik ke sekolah lagi cuma buat ngerjain resume yang diharuskan sama guru agama. setelah selesai, masalah pun beres. hehe.

Jarwo, Codet, Rio, Lars, Wasi, Yanes, Humam, Jami, Nina, Sari, Babel, Aldio, Goben, Oye, Sey. mereka yang telah membuat hari-hari gw di sekolah terasa benar-benar menyenangkan. orang-orang yang sangat terbuka dan bebas berpikir tanpa ada batasan. hehe kenapa? karena bahasan yang biasa cuma dibahas sama cowok doang pun yang cewek pada bisa ikutan. contohnya, jangan disebutlah. hehe

pengalaman parah pas kelas 2, ada study tour ke jogja. sebenarnya si cuma lebih keliatan jalan-jalan doang. awalnya pas di Jogja, dapat hotel yang mantap. enak, gede, bersih. tidak ada pengalaman yang terlalu seru menurut gw, karena yang ada cuma berantem sama guru gara-gara gak bisa nonton bola doang. hehe. nah pas ke Dieng, baru lah pengalaman seru terjadi. ternyata hotel yang ditempatin sekarang jauh berbeda dengan yang di Jogja. kalo kata temen gw, lebih mirip rumah bordil. sepertinya hotelnya udah jarang dipakai. ada salah satu kamar yang ditempatin sama temen gw, dan kasurnya di rusakin dengan cara loncat-loncat di atasnya. hehe. dan parahnya sampai sebagian dari yang ikut study tour pada dateng karena suaranya sangat keras. tapi semua malah pura-pura lagi main jempol.

cat: dulu gw pernah tinggal di hotel itu, tapi dulu masih tidak sejelek sekarang. dulu hotel itu masih bagus. tempatnya masih nyaman.

kelas 2 masa semua merasa takut gak naik kelas. mungkin karena udah kebiasaan santai dan pas bagian akhir semua malah takut gak naik kelas. hmm mungkin gak semua merasa, tapi saat itu ketakutan yang gw alami pas kelas 3 SMP itu terjadi lagi. tapi ternyata apa? SEMUA NAIK KELAS! yeah.

> Kelas 3 SMA

orang-orang yang tadi gw sebutin, terpecah saat kelas 3. dan setelah terpecah, gw jadi cuma berkumpul sama Jarwo, Codet, dan Rio. sampai dapat sebutan F4, bahkan yang lebih parah lagi disebut G4UL. masa-masa bodoh, seru, tapi tetap terfokus pada belajar karena udah kelas 3 dan harus siap dengan UN san SNM-PTN. kehidupan terasa lebih penuh dengan belajar daripada main seperti kelas 2. tapi lebih sering lagi ke tempat futsal daripada belajar. hehe mungkin cuma gw sama Rio yang gak ngerti tentang bola dan gak bisa mainnya juga.

tapi masa kelas 3 pun tidak terlepas dari pengalaman bodoh juga. begini ceritanya, kelas gw lagi di lantai 3 dan ruangan tepat dibawah kelas gw tu kelas wali kelas gw ngajar. nah anak-anak kelas gw malah main karet di lantai 3. dan apa yang terjadi? menurut cerita dari wali kelas gw, dia panik gara-gara ada getaran-getaran dan dia kira kalo lagi ada gempa. hehe

kelas gw menang lomba dresscode untuk acara ulang tahun sekolah. ide simple tapi unik. cukup beli baju putih sekelas, lalu diberi cap tangan di 2 bagian baju. setelah itu dibagian belakang dikasih 1 huruf yang kalo disusun jadi bagian dari lagu sekolah gw. mantap. bajunya pun masih ada sampai sekarang.

banyak pengalaman yang seru juga selain menang lomba dresscode acara ulang tahun sekolah, yaitu foto-foto buku tahunan di salah satu tempat bilangan Jakarta Selatan, sama jalan-jalan ke Anyer untuk acara perpisahan. acara terakhir yang sebut itu acara yang menyenangkan dan menyebalkan, karena mengingatkan kalo gw harus lepas dari masa-masa SMA.

Kuliah

dan kembali lagi seperti masa akhir SMP, gw tidak dapat universitas yang gw inginkan. dan jurusan yang menurut gw, bukan pilihan gw. tapi ternyata semua berubah, gw udah gak merasa kalo salah jurusan lagi. walau kampus gw masih terasa seperti sekolah biasa, karena semua masih terikat dengan aturan yang kolot.

gw gak akan membahas masalah cinta, karena mulai kuliah, kehidupan cinta gw udah gak seindah dulu lagi. sudah terlalu banyak berantem. nanti isi biografi singkat gw (lumayan lah, kalo dibandingkan sama biografi orang penting yang sampai 1 buku hehe) hanya keluhan gw tentang masalah gw, jadi lebih baik gw ceritakan hal yang menyenangkan saja.

> Kostan

gw tinggal di kostan yang tidak jauh dari kampus. semua terasa begitu mudah, karena semua yang dibutuhkan bisa gw dapat karena lingkungan sekitar gw lengkap. ya ini semua karena dekat sama kampus. tapi hal yang paling tidak menyenangkan pun juga ada, seperti maling yang telah membawa pergi laptop gw. ok itu emang kesalahan gw karena gak kunci pintu kamar.

hal yang baru gw sadari lagi adalah, ternyata temen kost gw juga salah paham tentang tampilan gw. semua tidak ada yang mengira kalo gw orangnya lebih rusuh dari tampilannya. tidak seperti orang yang suka dengar lagu keras. gw cuma menjadi apa adanya gw, tanpa perlu terlalu mengikuti perkembangan jaman. cuma kuping dan otak gw saja yang terus mengikuti perkembangan jaman, bukan tampilan gw.

> Kampus

kehidupan gw mulai berubah semenjak jadi staff muda di HMTI. disana gw belajar berorganisasi, dan akhirnya gw lanjut lagi menjadi pengurus di HMTI. gw akui gw tidak banyak berkontribusi di HMTI. tapi setidaknya gw punya loyalitas terhadap himpunan gw, himpunan Fakultas Rekayasa Industri. gw bukan jurusan Teknik Industri (TI), tapi Sistem Informasi (SI) adalah adik dari TI (menurut gw). gw tidak pernah mau ada perpecahan antara anak TI dan anak SI.

gw banyak kenal orang yang bermacam-macam semenjak masuk HMTI. gw masuk di departemen yang emang sesuai dengan apa hal yang gw suka. mempelajari sikap orang lain. gw bukan anak psikologi tapi gw tertarik dengan cara orang psikologi berpikir. melihat apa yang dilakukan seseorang terhadap seseorang lainnya ato terhadap sesuatu yang bentuknya abstrak tapi terbukti keberadaannya, dalam hal ini adalah himpunan. menurut gw, himpunan tidak terletak di sebuah sekre ato pun sebuah surat keputusan. himpunan berada di dalam setiap hati dari anggotanya, baik sadar maupun tidak.

semester demi semester, akhirnya gw mengikuti rekruitas asisten laboratorium (aslab). dan berbagai macam rekruitasi yang menurut gw agak bodoh tapi semua itu terasa menyenangkan. dan gw merasakan untuk pertama kalinya wawancara dengan dosen. hal yang tidak pernah terpikirkan sama gw, boro-boro wawancara, ngomong sama dosen aja males. hehe tapi akhirnya gw pun diterima di lab. sekarang banyak waktu gw yang udah gw habiskan di lab. gw senang berada disana, kerja disana tapi gw masih tetap suka dengan libur. rasanya nikmat sekali saat ada waktu kosong.

> Kontrakan

setelah setahun ada di kostan, akhirnya gw sama temen kostan pindah ke kontrakan. yang jauh lebih murah tapi lebih nyaman dari kostan gw dulu. kamar gw emang tidak lebih besar dari kamar kostan, malah lebih kecil. tapi disini semua hal yang sedang gw tuliskan ini tertumpahkan di sebuah software buatan Microsoft ini. walau akhir-akhir ini gw jarang ada di kontrakan pas siang, tapi gw selalu bisa tertidur dengan lelap di kontrakan ini.

hal yang paling menyenangkan menurut gw adalah suasana yang menciptakan kalo gw punya keluarga disini, keluarga anak kontrakan. tiap orang punya kegiatan masing-masing, gw cuma satu-satunya orang yang tinggal di Bekasi, dan yang tidak pernah berubah, gw selalu menjadi orang yang berada di kamar terus. gw bukan tidak suka bersosialisasi tapi gw senang berada di depan laptop. satu-satunya hal yang bisa membuat gw beralih dari laptop adalah mantan gw, Icha.

> Outside of Campus

gw hanya akan bercerita tentang reuni. reuni yang masih gw inget dan terjadi pas gw lagi di masa kuliah ini. tidak banyak reuni yang gw rasa tapi setidaknya bisa gw tuliskan disini. gw pun tidak terlalu hafal ada reuni apa saja, karena bagi gw, tiap kali ada acara bareng temen lama pasti gw anggap reunian. hehe tapi sepertinya yang akan gw ceritakan cuma reuni SD. tidak, bukan bercerita tapi hanya memberitahu.

kenapa cuma reuni SD? karena reuni SD itu adalah reunian yang paling besar gw rasakan. bukan reuni akbar dari angkatan sekian sampai angkatan sekian, ini cuma reuni 1 angkatan doang. tapi gw akui ini meriah banget. liat muka temen yang udah banyak berubah. sangat beda pas dulu masih SD. cara berpenampilan, cara berbicara (sok tau aja si hehe), dll.

beberapa orang yang sempat gw ingat perubahannya, baik yang sedikit maupun banyak:

  • Hendy, dulu yang lugu doyan main gem. sekarang tampilannya udah berubah. sangat gaul sekali, anak band keras, gw gak tau apa alirannya.
  • April, dulu yang menurut gw orangnya sombong, sekarang orangnya baik, tapi tetep kecil juga. hehe.
  • Harun, dulu yang pernah gigit gw, sekarang menurut gw gak terlalu banyak berubah karena sampai SMA pun gw masih sering main bareng dia.
  • Gerson, dulu yang gw kira orangnya kemayu, sekarang udah gak ada sifat kemayunya sama sekali.
  • Agung Zauhari, dulu temen segengnya Gerson, rada kemayu, sekarang udah gak ada sifat itu sama sekali. tampilannya pun jauh lebih cowok.
  • dan lain-lain, terlalu sulit untuk disebutkan semua.

sekian biografi singkat dari seorang Antares Bugi. singkat itu suatu nilai yang relatif jadi ya nilai saja masing-masing apakah ini semua singkat atau tidak. semua yang tertulis disini hampir tidak ada yang nilainya absolut benar. jadi, bacalah dengan pikiran terbuka sebelum anda berpikir hal-hal yang tidak benar. dan semua ini tidak akan terasa menarik sebelum anda merasakannya langsung, apa yang dirasa setiap orang dengan suatu pengalaman akan berbeda-beda.

rasakan, hayati, pikirkan, letakkan didalam pikiran anda yang paling dalam untuk mengerti apa yang gw rasa dari semua cerita di atas. pengalaman yang biasa dari seorang yang biasa-biasa saja. seorang yang mungkin hampir dianggap tidak ada.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s