Jangan Pernah Malu


semua berawal dari saat gw pulang dari lab.

19.15:

gw udah ngerasa rada gerimis (tapi sumpah dah, kecil banget). karena cuma gerimis doang, jadi ya tetep bersepeda, gak tahan mau balik ke kontrakan. gw terobos segala macam rintangan (lebay banget dah).

karena sudah malam dan gw belum makan malam, jadinya gw bertandang dulu ke tempat makan. berniat mencari sebutir nasi, secercah harapan untuk makan, dan secuil lauk. *anjrit kata-kata gw berlebihan banget. lalu yang terjadi adalah … … … gw makan dengan lahapnya. hoho semua yang gw makan harganya 4000. ada yang mau bayarin?

19.30:

saat sedang enak-enaknya makan, terdengar suara tidak menyenangkan. gw pikir itu suara hujan. pas gw nengok, ada motor lewat, gw kira itu suara motor itu. gak lama kemudian gw nengok lagi, damn, ternyata dugaan gw bener, itu beneran lagi ujan. deres pula. mana udah jam setengah delapan, gw bingung. kenapa gw terjebak di tempat makan. gw tidak tau harus berbuat apa.

ada beberapa pilihan:

  1. Q: terobos ujan?
    A: gak mau, nanti basah kuyup.
  2. Q: mau makan lagi?
    A: buset baru aja makan, masa makan lagi (*alibi: sebenarnya duit yang pas-pasan).
  3. Q: nonton tv di tempat makan?
    A: ah gak suka, acaranya gak seru.
  4. Q: pake jas ujan?
    A: masa si? ujan gini doang pake jas ujan. masa naek sepeda aja pake jas ujan si.

dan ujan pun semakin mereda, tapi bukan berarti jadi gerimis doang, masih tetep deres cuman ya gak sederes sebelumnya. dan akhirnya dengan melawan sedikit rasa malu, gw memilih opsi no 4. gw buka tas gw, gw keluarin jas ujan gw. gw liat ada dua bagian, satu buat baju dan satu lagi buat celana. wow (perasaan biasa aja jas ujan kayak gitu. hehe).

gw perhatiin ujannya, dan semakin perhatiannya gw dengan ujan, makin perlihatkan perhatian gw terhadap ujan. “ah kalo masih segini mah celana gak bakal basah kuyup, pake bajunya aja dah.” kira-kira seperti itu lah yang ada di dalam pikiran gw tadi. lagian gak enak juga kalo diliatin orang dan gw lagi ribet gini (merasa bakal ada merhatiin gw aja si. hehe).

dengan memakai jas ujan tapi atasan doang. gw melanjutkan bersepeda lagi. beberapa meter dari tempat makan, masih gak masalah. beberapa meter kemudian, masalah pun mulai, sepertinya ujannya lebih deres. tapi gw merasa masih gak apa-apa, jadi ya gw lanjutkan terus. saat udah setengah jalan, omaigot, ujannya jadi deres banget. gw gak keburu pake celananya (ups, bukan celana yang itu. tapi celana dari pasangan jas ujan).

alhasil celana gw pun udah basah kuyup, dan gw akan percuma kalo berenti dan memakai celana dulu. jadi tetep gw terobos dan sampai kontrakan dengan celana yang basah kuyup. omaigot, gak boleh ragu-ragu kalo mau pake jas ujan ni.

BERSEPEDA dengan JAS UJAN. It’s not Bad.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s